24

Fenomena BlackBerry, antara gaya hidup dan (atau) kebutuhan :)

BlackBerry yang fenomenal, yup sepertinya kalimat itu cocok menggambarkan kondisi pasar handphone di Indonesia. Seperti kita tau bahwa, 1-2 tahun belakangan  ini demam BlackBerry (BB) benar-benar melanda Indonesia, terutama di kota-kota besar. Padahal layanan BlackBerry di Indonesia sendiri itu sudah ada sejak tahun 2005 tersedia di sini. Saat itu hanya Indosat sebagai operator tunggal yang menawarkan layanan Blackberry Internet Service (BIS).
(ref : marketwire.com)

Dulu, saat saya masih fans berat handphone keluaran Siemens ( dan saat Siemens masih jaya tentunya :hammer: ), saya sempat bingung melihat spek. dari Siemens SK65 (2005) karena memiliki fasilitas Push-Email based on BlackBerry Built-In technology from RIM. Apa maksudnya…!? :matabelo: jaman segitu, baca spek begituan! :nohope: Model dari Siemens SK65 pun terkesan bisnis banget! Sempet naksir sama model hape satu itu, tp tetap akhirnya belum pernah menyentuhnya sampai sekarang. :)

Dan menurut saya, demamnya BB juga sedikit banyak disebabkan karena menjamurnya jejaring sosial seperti facebook atau twitter. Dengan koneksi internet yang siaga 24 jam, pasti update status dan berkomunikasi via internet jadi jauh lebih mudah. Apalagi dengan adanya pandangan masyarakat yang memandang prestis kalau bisa update status dari gadget tertentu. Karena ada juga beberapa dari teman/kenalan saya yang memang sepertinya terobsesi kalau bisa menampilkan “update via xxx” … :) *no offense ya fren… :peace:

Nah, orang-orang macam ini yang kadang membuat saya berpikir, apakah mereka memang perlu fasilitas “push e-mail” yang merupakan faktor keunggulan dari BB? Karena dari puluhan kerabat yang saya (benar-benar) kenal yang menggunakan BB, mungkin tidak sampai sepertiganya yang memang menggunakan BB karena tuntutan kebutuhan. Sejauh ini orang-orang yang saya anggap menggunakan fasilitas BB secara maksimal adalah : orang-orang yang kerjanya mobile tapi mengharuskan cek email setiap saat, orang yang trading saham/valas secara online (dan mobile tentunya). Lagi-lagi ini pandangan saya lho ya, maaf kalau salah…. :)

Sementara sampai saat ini, kebanyakan memang bukan karena kebutuhan, tapi ya karena gaya hidup. Rajin banget dan secara teratur mengupdate status dari akun jejaring sosialnya. Bahkan sepertinya mereka memiliki komunitas tersendiri. Mungkin sudah puluhan kali saya ditanya PIN BBM (BlackBerry Messenger). :hammer: Maaf, saya belum tertarik… :) Sejauh ini sih saya belum butuh push-email. Lha tiap hari juga kerja di depan komputer. Saya juga belum berminat membuka email pekerjaan di luar area kantor. ^^ Di samping saya juga sudah mengeluarkan uang bulanan untuk layanan internet broadband di kos. Kalau memang sedang butuh online secara mobile, saya masih lebih pilih koneksi GPRS saja. ;)

:: Oleh-oleh cerita lucu dari Jogja… :)) ::

Ada sedikit cerita lucu tentang BB dan penggunanya. Kejadian ini aseli tanpa rekayasa terjadi di depan mata saya. :peace: Sewaktu libur lebaran kemarin, saya sempat mengantar kakak ke Galery Indosat Yogyakarta, di daerah Kotabaru tepatnya. Karena yang punya butuh kan kakak saya, jadi saya hanya duduk menunggu saja.

Di tengah-tengah menunggu itu, ada sepasang suami istri masuk sambil menenteng BB di tangannya masing-masing. Sejauh yang saya dengar, si suami memiliki sedikit masalah dengan jaringan roaming internasional untuk BBnya. Keduanya lalu duduk selang 1 kursi dari tempat duduk saya, dengan si suami yang duduk dekat dari saya.

Selang 5 menit kemudian, datanglah seorang ibu-ibu muda. Kalau dilihat dari cara berpakaian dan dandanannya pastilah orang yang berkecukupan. Langsung jalan menuju ke resepsionis dan mengambil nomor urut antrian. Ibu muda itu duduk tepat di sebelah saya. Sejauh pengamatan saya, sepertinya banyak sekali pengguna BB ini tangannya selalu terlihat menggenggam BB! Mungkin karena tau kalau si Suami dan si Ibu sesama pengguna BB jadi langsung bisa nyambung ngobrol kali ya.

Si Ibu curhat ngomel-ngomel mengkomplain bahwa BB-nya beberapa hari ini Matrix blank sinyalnya, nggak bisa internetan, dsb.Karena intonasi yang rada heboh (sampai-sampai sudah bilang pengen pindah operator BB :hammer: ), makanya mau nggak mau telinga saya ini ikut asyik mengikuti pembicaraan mereka. Kurang lebihnya seperti ini :  (S : Suami, Ib : Ibu-ibu muda)

S : Kenapa BB-nya mbak?
Ib : Ini lho, Matrix saya sudah blank beberapa hari. Sejak lebaran kemarin, nggak bisa buat internetan!
S : Lho kok bisa?
Ib : Gak tau nih. Tiba-tiba aja blank. Matrix perasaan banyak masalah deh. Jadi pengen ganti XL saya!
S : XL juga lumayan koq mbak…
Ib : Tapi nanti PIN saya bisa tetep kan ya pak?
S : Bisa koq mbak, nanti diurus saja.
Ib : Sudah sering Matrix kaya gini, cuma yang sekarang ini kok lama banget, sejak lebaran.
S : (mungkin ngelirik sesuatu di layar BB Ib) Coba dilihat mbak. Mungkin settingan koneksinya.
Ib : (utek-utek BB, sambil mendengar arahan dari S)
S : Oh itu, wifi-nya hidup terus mbak…, jadi koneksi internetnya di-set pakai wifi, jadi gak mau masuk ke jaringan BIS-nya.

(selang beberapa detik)

Ib : Ooh….  oh sudah bisa pak. Ya sudah kalau gitu, saya gak perlu ke CS. :hammer: Makasih ya pak…. (lalu berjalan menuju pintu keluar) :nohope:

Dan pada waktu mau keluar, oleh satpam yang membukakan pintu sempat ditanya : “Loh, gak jadi bu?” :))

Sumpah deh, mendengarkan pembicaraan yang terjadi itu rasanya gemes, geli dan emosi sendiri campur jadi satu! :)) Owalaaah bu…, situ yang gak ngerti kok nyalahin pihak lain! :hammer:

Yang membuat saya heran (disamping level gaptek yang gak nahan) adalah keputusannya untuk mengganti nomor hp dengan mudahnya. Karena dari diskusi tadi, jelas dia lebih mementingkan PIN BB daripada nomer hp itu sendiri yang menurut saya sifatnya lebih publik. Ya kurang tau kalau sebelumnya dia menggunakan Matrix hanya demi berlangganan BB. :)

Sungguh, saya tidak punya maksud membenci pengguna BB lhoo… :peace: Saya juga bukan ANTI BB, toh juga saya tidak dirugikan apa-apa…, hehehe… Dan memang sejauh ini saya merasa belum butuh. :) Yang jelas, tulisan ini merupakan “what’s on my mind” semata…. :D

 

  1. Agung says:

    Rata2 pengguna bukanlah bussinesman atopun ahli teknolgi. Kalo pun ada yg pake hanyalh dpt fasiltas kntr.saya pribadi cenderung menilai layanan bb sgt kurang berguna sekali bt saya.(tidak bisa untuk fasilitas bekerja) melainkan hanya chatting online.. Berbeda dg mereka yg beli BB utk gaya dan pgn sperti artis sinetron idola mereka . Dan itulah TKI

  2. Untungnya aku ga suka BB, rek rek.
    the real bonex recently posted.. Tata Tertib Les PrivatMy Profile

  3. jimly says:

    blackberry sekarang mempunyai varian baru, blackberry playbook namanya.
    sudah tau kan ? :D

    • iya tau…, sudah pernah denger.
      tp kayanya bb playbook itu tetep harus konek ke BB deh untuk bisa menikmati fasilitas BB-nya, misal BIS dsb. kayanya sih gitu, bener ga ya? cmiiw… :)

  4. Sony Sinungan says:

    heheh
    ia oke sama2 ya mas choky :)
    sukses

  5. Sony Sinungan says:

    saya sih pengguna BB
    tapi saya emang setuju banget sama mas choky
    hehe
    jujur aja saya pake bb cuma buat bbm, twitter, facebook (cuma buat upload foto, karna twitter dan facebook cuma buat promo band saya aja :) )
    postingannya bagus
    tapi yang saya bingung adalah normalnya BB kan buat orang kantoran yang supersibuk, atau wartawan biar kirim berita gampang.
    tapi kenapa anak sekolah pada make BB ya?
    wkwkwkwkwkwkwk
    jawabannya ya seperti posingan mas choky ini. yaitu, gaya hidup
    biar bisa pada bbman sama pacarnya masing2 ;)
    heheh
    oke sukses dan sehat buat mas choky :)

    • hehehe… itu cuma pendapat pribadi sih… :)

      yang jelas, butuh gak butuh tetep kembali ke orangnya masing2 kali ya… selama (merasa) bermanfaat, menunjang aktivitas dan tidak mubazir, kenapa nggak, ya kan?? :D
      memang harusnya BB tuh sasarannya lebih ke segmen bisnis, kalo dilihat dari fitur2nya… tp ya itu tadi, sepertinya memang sudah geser kali ya pangsa pasar nya di Indonesia. toh juga iklan2 di TV tuh sepertinya pasar yg dituju oleh BB lebih ke remaja… :)

      ok, makasih sudah mampir, sukses juga buat mas Sony dan Band-nya…!! ^^

  6. Beruntung ga kena demam BB juga,karena g sesuai kebutuhan juga.
    Sebenarnya butuh layanan pushmail, tp di ponsel lain juga banyak, feature2 networking juga bisa diakses pake ponsel lain, so far BB emang gak masuk daftar interest, he he he

    • hehehe…. kebutuhan orang memang beda2 ya. :)
      asal itu memang sangat diperlukan dalam menunjang aktivitas sehari-hari, kenapa tidak? tp masalahnya ya itu, di Indonesia (terutama di kota-kota besar), sepertinya memang sudah sangat bergeser fungsinya.
      saya pernah baca di blog seorang expat yg heran dgn banyaknya anak2 sekolah yang memake BB di Jakarta…, dipikirannya kecil2 sudah pada jadi businessman! :hammer:

      makasih yah ud mampir… :)

  7. Mami Cute says:

    ^____^ Aku dataaaaang… Ngomong2 ttg ‎​ gw pake krn mmg gw butuh layanan push mailnya, kecepatan send/receivenya (dg BIS) gag bisa dibandingkan dg push mail dr hape gprs. Yg pasti sjk gw pake ‎​ gw udah jarang ke luar kota manggul2 laptop, begitu email masuk ke ‎​ bisa langsung gw forward ke para asisten buat difollow up.

    Gw sempet napsu bukan hanya pengen punya ‎​, bila perlu iPhone + hape android + iPad sekalian! Hahaha… Tp gw sadar, semakin diri kita terjerumus dlm kecanggihan tekhnologi, semakin waktu terasa sedikit krn lbh byk dihabiskan berkutat dg gadget2 ituh!

    • akhirnya tante penggila gadget mampir juga… :)) ditunggu lho re-launching blog-nya! ;)

      baguslah kalau memang bener2 bisa memaksimalkan teknologi… kalau memang kebutuhan, kenapa gak make, ya kan?? :) ngomongin gadget, untungnya sejauh ini, kalo pun punya gadget baru paling cuma sebulan awal doang yang utek2 sampe habis waktu, habis itu kalo udah merasa cocok dgn segala setingan dsb, ya udin, cuma dipegang kalo pas butuh… :D

  8. Huda says:

    begitulah kenyataannya ,…. BB bergeser menjadi gaya hidup , bukan sebagai kebutuhan .

  9. dimaz says:

    grouping pake gtalk aja, pake namanya partychat. aplikasinya di http://partychapp.appspot.com/

  10. andiaz says:

    BB sucks :p
    Well ak jg cmn butuh BBM groupsnya doank sih…
    Wish that YM or windows live or other messenger apps launch the same feature, then i can trash this sucks device and get back to my more more powerful windows mobile…

CommentLuv badge
%d bloggers like this: