Setidaknya ada 3 jenis kuliner khas Ambon yang sempat saya cicipi ketika saya dan travelmate berkesempatan ngetrip piknik di sana. Untuk wisata kuliner di Ambon sendiri jumlahnya tidak sedikit. Syukurlah meskipun memiliki waktu yang hanya 2 harian, kami bisa nyicip beberapa kuliner khas Ambon yang katanya wajib dinikmati kalau kita singgah di kota Ambon. πŸ™‚


Nasi Kuning khas Ambon

Awalnya saya enggak tau kalau ternyata nasi kuning itu merupakan salah satu makanan khas dari Ambon. Pertama kali diajak mampir ke sebuah warung nasi kuning untuk sarapan, ya sudah saya pikir memang sarapan biasa. Mikirnya juga nasi kuning ini gak jauh-jauh ala nasi kuning tumpengan begitu, irisan telur, perkedel, abon sapi plus kering kentang. Eh, ternyata pikiran saya salah.

Sebagai salah satu makanan yang wajib dicicipi kalau ke kota Ambon, Β pilihan lauknya sangat beragam. Mulai dari ayam goreng, ikan tongkol, bihun, sayur-sayuran, dsb. Itu kalau diambil semua dijamin bikin perut full. Waktu itu, saya pasrah aja minta ‘paket’ yang recommended begitu lah. Dan ternyata yang saya terima adalah piring berisi nasi kuning dengan lauk bihun, potongan ikan cakalang, serundeng kelapa, kering kentang dan acar. Untuk sarapan, porsinya lumayan nendang yak! Rasanya gimana? Enakkk sih… bumbunya berasa.

nasi-kuning-ambon

Nasi Kuning alaΒ Ambon

nasi-kuning-khas-ambon

Bu…, jangan banyak-banyak ya…

Nah, bicara Nasi Kuning khas Ambon, sebenernya yang terkenal dari nasi kuning ini adalah nasi kuning bagadang ya, yang bisa dinikmati mulai malam hingga dini hari. Seperti namanya, “begadang” alias begadang gitu πŸ˜€ Ah, belum kesampaian untuk nyicip nasi kuning bagadang itu, karena kami mampir saat sarapan untuk modal aktivitas seharian. Boleh lah kapan-kapan mampir lagi sambil begadang di kota Ambon. πŸ˜€


Ikan Kuah Kuning

Berikutnya adalah ikan kuah kuning, semacam Tom Yam ala Ambon kali ya. Hehehe… eh tapi rasanya gak asem macam Tom Yam koq, adanya malah seger gitu kuahnya. Berasa deh rempah-rempah ala Indonesia-nya.

Biasanya ikan kuah kuning ini dimakan bersamaan dengan papeda, tau kan, karbohidrat pengganti nasi begitu. Saya sih pas di Ambon malah gak nyicip papeda-nya. Kalau ikan kuah kuningnya sih tetep makan, tapi pakai nasi dong.. *Indonesia banget* Hehehehe…

ikan-kuah-kuning-ambon

Ikan Kuah Kuning khas Ambon


Rujak Natsepa

Yang ini bukan makanan berat sih, tapi lebih ke jajanan yang konon katanya juga wajib dicicipi kalau ke Ambon. Sebenernya rujak Natsepa ini ya rujak biasa aja sih, cuma diberi nama Natsepa karena lokasi jualannya. Ada di pinggir pantai persis euy… Nah, nama pantainya ya pantai Natsepa itu.

Jadi, di pinggir pantai Natsepa itu, sepanjang jalannya terdapat puluhan kios yang semuanya jualan rujak. Tinggal pilih aja deh, paling srekk mau diracikin rujak sama siapa. Hehehe… Sambil makan rujak, kita juga bisa menikmati pemandangan pantai Natsepa langsung di kios-kios penjual rujak tsb.

Meskipun kios rujak terletak agak jauh di atas air pantai Natsepa, awas aja kalau angin sedang kenceng begitu, kadang air lautnya bisa nyiprat sampai ke kios lho. Ya ini lah sensasinya makan rujak Natsepa. πŸ˜€

rujak-natsepa-khas-ambon

Rujak Natsepa – Ambon

rujak-natsepa-di-ambon


Ikan Bakar + Sambal Colo-Colo

Di luar 3 makanan di atas, kayanya gak mungkin banget kalau kita tidak makan ikan bakar di Ambon atau Maluku ini. Sudah pasti ikan bakar ini menu yang nyaris tersedia di banyak restoran di Ambon. Nah, makan ikan bakarnya jangan lupa pakai sambal khas Ambon, yaitu sambal colo-colo!

ikan-bakar-ambon

ikan-bakar-dan-sambel-colo-colo

Saya sih bukan penikmat sambal ya, tapi beberapa temen berpendapat kalau sambal colo-colo di Ambon sana terasa lebih nikmat dan lebih segar. Buat saya sih kok sama aja ya, hahaha.. πŸ˜†

Jadi, kalau kamu di Ambon sudah nyicip makanan apa saja? πŸ˜€